Hamil 12 Minggu (5 Maret 2016) : Mual Kelar, Nyeri Kepala Mampir

Alhamdulillah. Setelah di postingan sebelumnya saya banyak mengeluh tentang mual, muntah dan susah makan, memasuki akhir trimester I ini perut saya mulai bersahabat. Makan nasi sudah bisa meski masih dalam porsi normal (karena katanya harus dobel, soalnya buat 2 orang hehe), hanya saja masih ada beberapa waktu dimana saya memang tidak nafsu makan nasi sama sekali dan akhirnya dialihkan ke makanan lain, semisal kue atau coklat.

Mengantuk dan Mudah Lelah
Tapi memang ada beberapa hal yang belum berubah dari awal kehamilan, yakni saya masih doyan tidur. Jam-jam kritis biasanya kisaran mulai jam 11 siang hingga menjelang ashar. Di jam-jam itu, nguap saya sudah gak terhitung. Bawa rebahan bentar aja, pasti sudah hilang kesadaran. Tidurnya pun cukup lama, bisa sampai 3 jam, tergantung situasi dan kondisi. Semakin sepi dan gak gerah, makin lama tidurnya.
Oh iya, kondisi badan juga masih suka lemes. Pegel-pegel badan bagian belakang juga kadang-kadang masih muncul. Syukurlah punya suami yang pengertian dan bisa mijit, jadi perihal sakit badan bisa teratasi. Tapi sejauh ini, alhamdulillah sekarang sudah bisa mulai aktif beraktivitas walaupun sebentar-sebentar harus duduk istirahat.

Sakit Kepala dan Anti-Cahaya
Nah setelah hal lama menghilang, muncul hal baru yang lumayan bikin mau ngeluh terus. Astagfirullah. Beberapa waktu belakangan, mungkin dari sekitar minggu ke-10 saya mulai merasakan sakit kepala, nyeri bukan pusing. Memang tidak setiap hari, tapi jika nyeri sudah menyerang, saya cuma bisa rebahan di kasur sambil pijit kepala pakai minyak kayu putih. Nyerinya kadang di seluruh kepala, kadang sebelah, kadang cuma di bagian kepala belakang, kadang di depan. Kalau sudah kena, saya jadi susah untuk ngapa-ngapain, mau jalan males karena nyerinya bakal lebih terasa. Jadi biasanya sebelum nyerinya maksimal, saya siapin minum, makanan, camilan di meja samping tempat tidur. Sebenarnya masalah nyeri kepala bukan hal baru buat saya, karena biasanya tiap bulan saat haid saya juga nyeri kepala. Cuman… ini nyaris tiap hari tiap waktu. Sabar ya, bu.
Masalah nyeri kepala ini juga membuat saya semakin anti dengan cahaya, karena jika merasa silau, nyerinya kambuh dan menjadi-jadi. Alhasil, saya jadi malas banget keluar rumah ketemu sinar matahari, pun lampu kamar yang sebisa mungkin selalu dimatikan, atau saya yang ngalah dengan nutup muka pakai bantal atau sarung. Sudah kayak vampir aja yaaa, gak bisa kena cahaya. Siang-siang terik jendela kamar mesti ditutup atau saya akan meringkuk di sudut tempat tidur yang gak terjangkau cahaya. Hihihi.

Tentang Ibu dan Janin
Sebagai suami-istri baru yang gak punya pengalaman, kami sering bertanya-tanya sendiri, kapan yaaa perut saya membesar, hihi. Alamat saya memang kurus dari sononya, plus kemarin kehilangan sekian kg di awal kehamilan karena gak bisa makan, maka perut saya yaaa masih datar-datar aja sampai sekarang. Tapi meski masih datar, saya sudah terbiasa refleks ngelus perut hampir tiap saat. Suami juga sejak tahu bahwa saya hamil, sudah terbiasa ngajak ngobrol janin kami. Entahlah apa yang diobrolkan, soalnya saya gak pernah dikasih tahu, suami cuma nempel ke perut trus komat-kamit sendiri.
Tentang janin, alhamdulillah kemarin juga sudah cek dokter untuk yang kedua kali, dan kembali USG. Kali ini, karena sudah tahu prosedurnya, sebelum perut saya diterawang, saya sudah minta suami buat nge-video biar bunyi detak jantungnya bisa direkam. Duk duk duk duk duk.

Video: https://www.instagram.com/p/BCnLD6Kiq9IL757hKNLdn1vP__loo0MdtdaAXw0/

Ya Allah, kok ya mau nangis terus tiap kali denger bunyi itu. Maha Besar Allah, di dalam perut saya yang masih datar ini, ternyata ada kehidupan.

image

Hasil USG kedua, 12 minggu.

Dari hasil USG ini, alhamdulillah janin sehat dan berkembang. Panjangnya sekitar 6cm. Bentuk badannya sudah mulai terlihat, ada kepala, ada tangan, bahkan jantungnya berdetak pun kelihatan. Masya Allah.
Hanya saja, saya perlu usaha lebih lagi. Soalnya BB saya masih stagnan di angka yang sama seperti bulan lalu. Tekanan darah juga memprihatinkan, kali ini 88/67, pokoknya selalu di kisaran 90/70 sejak awal kehamilan. Makanya nyeri kepala terus kali yaaa, anemia.
Oh iya, saya dikasih paracetamol buat jaga-jaga kalo nyerinya sudah gak bisa ditahan. Cuma pas gak bisa nahan lagi yaa, soalnya ibu hamil gak boleh minum obat sembarangan.Yang kalo nyeri kepala pun biasanya saya bawa istirahat, pijit-pijit kepala atau dikompres aja. Sebisa mungkin menghindari obat. Saya juga dikasih vitamin lagi yang ukurannya lebih gede dari vitamin bulan kemarin. Semangat sehaaaaat!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s