Hamil 16 Minggu (2 April 2016) : Ready for a Bump

image

Alhamdulillah, sudah masuk minggu ke 16 alias sudah 4 bulan. Tidak terasa yaaa? Wa syukurillah keluhan-keluhan dari awal kehamilan hingga akhir trimester pertama juga perlahan menghilang. Wusssss. Sekarang tinggal menikmati proses demi proses menjadi ibu. Alhamdulillah juga banyak temennya, yang kemarin nikahnya deketan, satu-satu secara resmi mengumumkan kehamilannya. Jadi bahagia aja gitu banyak temennya, biar bisa saling tukar cerita. Saya juga sering nanya-nanya ke temen yang hamilnya duluan, gimana pas ini, gimana pas itu, gimana blablabla.

Pertanyaan sejak awal, “Kapan yaa perutnya membuncit?” dari diri pribadi pun suami juga akhirnya terjawab. Perut saya mulai buncit! Woaaaaah so exited hihihi padahal nggedenya baru sedikit. Cuman karena saya sedari jaman purba perutnya rata alias kurus, benjol dikit gini aja rasanya sudah sangat wah. Alhamdulillah.

image

Foto perut di sekitaran 14 minggu

Emmm, kalo jalan masih belum kelihatan kok ciri-ciri hamilnya, soalnya saya hari-hari pakai gamis dan khimar biasanya nutup sampai perut, jadi kayak ibu-ibu gadis remaja normal aja. Padahal suami kayaknya sudah kepingin banget kelihatan jalan di tempat umum sama ibu hamil yang perutnya gede, hihi.

Tapi meski belum gede, udah kebiasaan refleks kalo jalan, tangannya sambil elus-elus perut. Sok banget ya? Apa memang sudah naluriah buat ibu hamil? Soalnya pas jalan ke emol kemarin, suami sampai bisa nebak bini orang juga lagi hamil padahal perutnya masih rata, cuma gara-gara kebiasaannya sama sama saya: elus-elus perut.

Nah sejak perut sudah mulai buncit, makan saya sudah enakan. Apa aja bisa dimakan, masuk terus, gak pernah mual lagi. Cuma sekarang gak bisa makan banyak. Porsi dikiiiiit aja sudah berasa penuh perutnya, sampai napas rasanya berat. Padahal nafsu makannya ada lho, maksudnya mau nambah karena enak, tapi gak bisa dipaksa masuk. Jadi biasanya habis makan kekenyangan kepenuhan, saya bawa duduk dulu selonjoran sambil atur napas. Oh makanya ibu hamil disarankan makan dikit tapi sering kali ya? Soalnya gini rasanya.

Sayangnya saya masih gak bisa nyusun menu sehat buat ibu hamil, soalnya agak nggak doyanan dan males masak, hihihi. Jadi apa pun yang ada, saya makan aja, yang penting sih minum air putih yang banyak katanya (kata forum ibu hamil). Dan alhasil selain bawaan janin, jadwal saya buang air jadi makin ekstrim. Ada kali setengah jam 2 kali ke WC, gara-gara kebelet pipis terus. Jadi mau bawa toiletnya ke samping tempat tidur aja rasanya, apalagi kalo malam-malam males turun. 😅

Oh iya, jadwal konsul ke dokter agak molor nih bulan ini, soalnya vitamin yang dikasih belum habis. Salah saya sih, beberapa kali alpa lupa minum obat. Padahal dari kemarin udah nunggu-nunggu jadwal cek awal bulan, gak sabar mau lihat si janin lagi plus denger detak jantungnya.

Setelah pertanyaan “kapan buncit?” akhirnya terjawab. Sekarang muncul lagi pertanyaan baru dari ibu muda ini:

Nak, kamu kapan nendang-nendang perut Ummi? :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s