Hamil 24 Minggu (28 Mei 2016) : Haruskah Cemas Masalah Ukuran Perut?

Panas ya? Memang bumi sudah sakit keras karena global warming atau saya aja yang belakangan ini suka gerahan? Ya Allah, saya yang dulu gak doyan kipasan karena badan tipis, seringnya kedinginan, sekarang malah sepanjang waktu kipas-kipas. Ternyata ini pengaruh hamil. Jadilah 24 jam kipas angin nyala dalam kamar. Dan (b)untungnya, di bumi saya Kalimantan tercinta yang kayaaa akan hasil bumi batu bara, mati listriknya sering banget. Bahkan ada yang sehari berapa kali, lamaaaa lagi. Berasa anak tiri di rumah sendiri. Kalimantan yang kaya bahan mentah, Kalimantan yang miskin hasil jadi. Kalo sudah mati listrik, bruuuh kayak cacing kepanasan, menggeliat-geliat.

Nah itu panas fisik. Ternyata panas lainnya juga ada, hati. Hehe.

Sudah berapa bulan?
5 bulan.
Nggak kelihatan ya?
*grrrrr*

Haruskah Cemas Masalah Ukuran Perut?
Sejak awal kehamilan bahkan hingga bulan kelima ini, seriiiing sekali dapat tanggapan begitu soal perut. Memang sih, untuk ukuran ibu hamil 5 bulan, perut saya masih kelihatan rata seperti orang biasa. Padahal sudah buncit kok, tapi yang bisa lihat cuma suami sama orang rumah aja. Soalnya sehari-hari keluar rumah saya selalu pakai gamis dan khimar lebar sampai nutup perut.

image

Awal-awal ditanggapi begitu, agak risih juga. Rasanya mau teriak, saya hamil beneraaaan kooook. Sampai terbawa perasaan baca-baca di forum ibu hamil, eh ternyata banyak yang punya kecemasan serupa. Bukan hanya yang sudah hamil tua tapi perut masih rata, yang hamil muda perutnya sudah meleduk juga sama cemasnya. Cemas karena komentar lingkungan. Apalagi yang baru hamil pertama kali, komentar orang selalu bikin was-was, karena belum pernah tahu, belum pernah mengalami. Kepikiran pasti ada.

Akhirnya dari baca-baca pengalaman bumil lain, banyak yang nyaranin: udaaah gak usah dipikirin, hamil atau pun gak, orang-orang pasti selalu komen kok. Unstoppable question.

Banyak faktor yang mempengaruhi ukuran kebuncitan ibu hamil, misal bentuk badan sebelum hamil, itu pengaruhnya besar lho. Mereka yang kurussss bingiiiittt kayak saya, memang akan lama sampai akhirnya terlihat hamil oleh mata orang luar. Tapi mungkin yang sudah gede dari sebelum hamil, usia 3 bulan pun akan sudah terpampang nyata kebuncitannya. Pengalaman kehamilan juga, mereka yang baru pertama kali hamil, perutnya gak akan secepat kehamilan kedua buncitnya. Oh iya, volume air ketuban juga pengaruh katanya, bisa jadi perut yang besar itu karena air ketubannya banyak. Pokoknya tiap orang beda-beda deh.

Pas berkeluh-kesah sama mama, yang kebetulan bidan, akhirnya bikin tenang. Kata mama wajar aja kok belum kelihatan kalo masih 5 bulan, soalnya rahim kan masih sebatas pusar, jadi gak akan terlalu terlihat kecuali gak pake baju, hehe. Mama aja dulu hamil 7 bulan baru pakai baju terusan pas kerja, yang artinya perut mama sebelum 7 bulan juga masih kecil. Iihhh, kalo samaan sama mama selalu nenangin. Faktor genetik. Hihihi.

Kecil atau besar ukuran perut, yang penting janin sehat dan perkembangannya sesuai dengan usia kandungan. Waktu di-USG, janin dalam perut saya beratnya sudah sekitar 500 gram, untuk ukuran kandungan 21-22 minggu sudah sesuai dengan ukuran pada umumnya. Lingkar perut, kepala, panjang tulang paha dan lain-lainnya juga sesuai dengan tabel ukuran janin yang pernah saya posting. Alhamdulillah, gak papa umma masih kurus ya nak, yang penting kamu sehat.

image

Oh iya, ini ada patokan untuk berat badan janin dan pertambahan berat badan ibu secara umum. Kemarin lupa posting. Alhamdulillah berat badan saya pas cek di 21 minggu juga naik, meski baru 4,5 kg. Tapi itu masih kuruuuusss, soalnya trimester pertama kemarin turun 4 kg, jadi ini masih berat badan normal saya sebelum hamil. LiLA juga masih segitu-gitu aja, padahal sudah doyan makan. Harus lebih ekstra nih.

image

Jenis Kelamin?
Alhamdulillah pas USG kemarin jenis kelamin janin sudah kelihatan. Di rumah sebelum cek dokter, sudah saya ajak ngomong. Nak, nanti kalo dokter periksa, pintar-pintar yaaa, wajahnya madep depan, kalo mau dicek jenis kelaminnya, diliatin yaa. Hehe.

Eh dia nurut, baru aja alat USG nyentuh perut saya, ternyata posisinya bagus banget, langsung kelihatan selangkangannya. Laki apa perempuan? Rahasiaaaa, clue-nya: feeling saya tepat. Sekarang, kalo memang itu yang dikasih Allah, insya Allah sudah gak ribut masalah jenis kelamin lagi, karena yang diributin sekarang adalah… nama. Sudah ada rencana satu nama nih, tapi ya liat nanti deh.

Kecolongan Stretchmark
Sudah rutin oles-oles minyak zaitun ke perut yang gatalnya level ya-ampuuun-mau-garuk-pakai-garpu-taman, alhamdulillah sampai sekarang perut saya masih mulus. Ternyata cukup ampuh ya. Asik.

Tapi ternyata saya kecolongan!

Terlalu fokus ke perut dan payudara yang memang bisa dilihat, saya lupa dengan bagian tubuh yang gak bisa dilihat. Stretchmark-nya muncul di bokong! Uaaakkk. Gak kepikiran bakal muncul di belakang, soalnya kemarin-kemarin dikira cuma bisa muncul di perut dan sekitaran payudara. Ya udin deh, mau gimana lagi. Hallo, stretchmark, nice to meet you 😂

Update Perkembangan Janin
Menuju bulan keenam ini, gerakan janin di dalam perut makiiiiiin berasa. Bukan lagi blup sekali dua kali seperti bulan kemarin, tapi sudah mulai blup blup blup kesana kemari. Perut saya sampai abstrak bentuknya. Kadang-kadang perut saya juga mencong lamaaaa ke satu sisi, jadi keras gitu. Tiap kali begitu, saya jadi penasaran sendiri. Lagi apa nak kamu di dalam? Lalu saya elus-elus benjolannya, kadang saya tekan agak keras, akhirnya dia pindah posisi. Hihihi. Masya Allah.

Setelah yakin dengan kekuatan diri, saya coba puasa sunnah, sekalian bawa janin latihan buat puasa ramadhan nanti. Pas sahur sudah saya bilangin, nak hari ini kita gak makan yaaa sampai magrib, kuat-kuat yaaa. Suami juga ikut bilangin. Janinnya ngerespon dengan gerakan. Pertama dibawa puasa, dari subuh sampai siang dia masih anteng, gerak sesekali, tapi gak melemah. Masuk ke sore deket ashar, kayaknya mulai kelaparan tuh, gerakannya jadi gak karuan. Bentar lagi, nak, kita makan. Alhamdulillah, alhirnya sampai ke magrib. Good job, anak Umma Aba.

Selalu, selalu ada sensasi kebahagian tersendiri tiap kali kami ajak ngobrol janin di perut. Karena dia sudah bisa kasih respon dengan gerakan, kami sering berinteraksi lucu-lucuan, semisal:

Umma: nak, kita nonton badminton yoo. kalo mau, tendang yaaa. Satu… dua…
Janin: *blup*
Aba: ah, nanti kita touring aja nak yaaa. Satu…
Janin: *blup*
Aba: Nah, dia maunya touring. Hitungan satu sudah gerak, badminton di hitungan dua.

Akhirnya suami-isteri berantem. Hahaha, enggak. Pokoknya sering banget percakapan absurd begitu kejadian. Gerakannya yang sudah kasat mata di perut, selalu jadi bahan observasi. Kadang-kadang saking hebohnya gerak-gerak, bikin geli sendiri sampai saya jadi kebelet pipis. Biasanya sih, dia mulai gerak heboh pas saya sudah rebahan. Saya bahkan sering terbangun cuma gara-gara perut tiba-tiba ngamuk benjol-benjol, hehe. Anakku 😘

image

Kecemasan Berlebih
Hanya selang sehari setelah kebahagiaan paska USG, saya sempat down akibat kekhawatiran berlebih. Pasalnya semalaman saya gak ngerasa ada gerakan janin, padahal biasanya malam hari dia sangat aktif, apalagi pas saya mau tidur. Pasti perut saya gerak-gerak sendiri. Tunggu-tunggu hingga pagi juga belum ada. Saya bahkan sengaja gak kerja apa-apa dulu pagi itu, cuma rebahan nunggu reaksi janin yang biasanya langsung gerak-gerak tiap kali saya diam. Tapi masih gak ada. Saya puterin murottal al-qur’an, elus-elus perut sambil baca-baca juga, dia belum muncul. Mulai mewek. Mata berair. Sesenggukan. Hidung meler.

Bilang ke suami, akhirnya kita bawa ke bidan. Di sana dicek pakai doppler, alhamdulillah ternyata detak jantungnya masih ada, tapi cepet banget, sekitar lebih 160 kali per menit, sementara normalnya kisaran 120 sampai 160. Kata bidan mungkin janinnya kecapean, makanya gak gerak. Padahal saya kerja nganggur kayak biasa aja, gak berasa capek. Bidan kemudian nasehatin saya, jangan terlalu cemas, jangan terlalu stress, jangan banyak pikiran, nanti janinnya ikut stress. Dibilangin gitu, saya nangis lagi.

Yaaa nangis ajaaa. Sedih aja. Kehamilan pertama, gak tahu apa-apa, wajar aja sedih, wajar aja khawatir, wajar aja dikit-dikit kepikiran. Nangis bombay deh di tempat praktek bidan. Sensinya muncul. Lemahnya kambuh. Aku merasa rapuuuuh. Lihat saya begitu, bidan saranin buat cek ke RS aja, biar bisa USG dan lihat bener-bener kondisi janinnya dalam perut. Akhirnya pamit dari bidan dengan berderai air mata. Nak, kamu gak papa?

Di RS, di-USG lagi. Alhamdulillah ternyata janinnya gak papa, di layar kelihatan kalo dia masih gerak-gerak, cuma saya gak ngerasa. Mungkin gerakannya gak seheboh biasanya ya, karena kecapean tadi. Alhamdulillah, bisa pulang dengan tenang. Siangnya, gerakan si janin mulai bisa saya rasa lagi. Sehat-sehat ya nak, jangan bikin umma khawatir lagi.

Ternyata sepanjang hamil masih rentan ya? Selalu ada kekhawatiran akan janin di perut. Kita gak bisa lihat sih, coba perutnya transparan mungkin akan lebih menenangkan. Sebelum kejadian tadi, saya juga sempat hampir ambruk. Ceritanya saat itu jalan-jalan sore sebentar naik motor dengan adik. Di tengah perjalanan, tiba-iba perut saya mual, keringat dingin keluar. Saya yang dibonceng di belakang, sekuat tenaga pegangan ke adik, karena badan tiba-tiba ikut lemes. Akhirnya stop beli buah pinggir jalan, saya turun dari motor langsung duduk di trotoar. Badan sudah gak ada tenaganya, pandangan sudah kabur, gak lihat apa-apa, untung masih sadar. Kata adik, saat itu muka saya pucat maksimal. Alhamdulillah, dibawa duduk sekitar 5 menitan, saya agak baikan dan bisa pulang. Di rumah diperiksa tekanan darah sama mama, ternyata 60/50, yang terendah selama hidup. Pantes aja sampai nyaris pingsan. Dikasih obat tambah darah sama mama. Besoknya periksa ke puskesmas, ternyata hemoglobin di ambang batas, yang normalnya lebih dari 11, punya saya 11,1. Tapi alhamdulillah setelah beberapa hari minum obat tambah darah, saya berangsur sehat seperti awal.

Kemarin trimester pertama cemasnya karena kandungan belum kuat. Sakit dikit, takut. Nyeri dikit, cemas. Gak berani capek. Gak berani angkat-angkat. Khawatir juga janinnya kenapa-kenapa karena saya gak bisa makan. Takut karena pernah ada sepupu yang janinnya harus diangkat karena gak berkembang, kurang nutrisi. Tapi alhamdulillah sudah saya lewati.

Masuk trimester kedua, juga masih sama cemasnya. Meski kandungan mungkin sudah lebih kuat, keadaan bunda selalu mempengaruhi janin. Jangan capek, jangan capek, jangan capek. Selalu itu yang diingatkan suami dan mama. Minum vitamin, makan yang banyak dan bergizi, jangan sampai dehidrasi, istirahat yang cukup. Berdo’a terus.

Masuk trimester ketiga nanti, mungkin juga akan tetap khawatir. Ada sepupu yang melahirkan bayi prematur karena bundanya batuk-batuk di UK 7 bulanan, pengaruh ke janin. Beberapa bayi prematur akan bisa bertahan hingga dewasa, beberapa lagi hanya bisa sekian waktu melihat dunia. Dalam kasus sepupu saya, dia ada di kondisi kedua. Kemarin juga ada teman sejawat yang janinnya harus diangkat di UK muda. Ya Allah, saya aja sedih banget dengernya, apalagi bunda si janin. Qadarullah.

Ya Allah, bantu kami untuk menjaga apa yang telah Kau titipkan pada kami. Bimbing kami agar bisa menjaganya hingga tumbuh besar, berakhlak mulia, jadi hamba-Mu yang taat dan menjadi penerus peradaban manusia. Namun tentu, apa pun ketetapan-Mu, pastilah yang terbaik baginya dan bagi kami semua. Kuatkan kami.

Nak, kita lewati sama-sama ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s