Hamil 28 Minggu (25 Juni 2016): Amankah Berpuasa Saat Hamil?

Alhamdulillah, sudah 28 minggu. Akhirnya resmi masuk ke trimester terakhir. Gimana rasanya? Eungap. Jadi sok susah napas gitu karena perutnya sudah gedean. Jalan makin ngangkang kayak ibu hamil beneran. Eh emang hamiiiiil hihihi

Memang bener kaya temen-temen yang sudah duluan hamil, gak usah cemas kemarin dibilang perutnya kecil banget, karena perkembangan perutnya akan mkin terlihat mulai bulan ketujuh. Eh bener! Sekarang makin gede lho perutnya, meski gak segede punya orang. Napas seringnya harus ambil gede-gede, duduk harus tegak biar gak kerasa kelipet perutnya, jongkok udah susah, mau rebahan juga musti hati-hati, salah posisi jadi gak enakan badannya.

Gerakan Janin Makin Ekstrim
Makin hari makin kelihatan gerakan janinnya, jadi makin ekstrim sampai perut saya bergelombang. Juga kerasa entah apanya janin gerak ke arah mana, nyentuh dinding perut saya. Suami jadi makin hobi pegang perut buat nunggu respon janinnya. Bahkan, malam pas tidur tangannya di perut saya, katanya buat jagain biar perutnya gak kemana-mana hehe

Puasa Saat Hamil?
Setelah kemarin sudah coba puasa, kali ini yakin bisa ikut puasa Ramadhan. Dengan catatan, kalau lemes dan janin kurang gerak, langsung pecahin aja puasanya. Alhamdulillah, sehari dua hari ternyata sanggup, enakeun aja puasanya. Sudah yakin insya Allah tahun ini bisa puasa full tanpa bolong, eh ternyata bolong 2 hari, hehe. Keduanya gara-gara pagi-pagi sudah mual pengen muntah, lemes sama pusing. Akhirnya karena khawatir janinnya kenapa-kenapa, saya bawa makan deh.

Hari-hari lain sebenarnya juga ada pusing-pusing sama lemesnya, cuma pas sudah sore hari. Jadi karena berasa tanggung, biasanya cuma saya bawa rebahan sambil oles minyak kayu putih. Alhamdulillah dengan cara begitu, bisa tahan sampai magrib.

Lucunya sih yaaa, tiap sore menjelang ashar biasanya mulai deh serangan tendangan dari dalam perut. Entah janin sudah laper, atau memang jam segitu dia bangun dan jadi aktif banget. Jadi, tiap nyiapin menu buka, sambil geli-geli sendiri ditemani si janin dalam perut.

image

Pas kontrol dokter rutin lagi, kali ini sekitaran usia kandungan 26 ke 27 minggu. Alhamdulillah lagi-lagi semuanya baik. Kata dokter, hebat bundanya bisa puasa, padahal biasanya ibu hamil selalu ada kendala. Ah, biasa aja, dok. Temen-temen saya yang hamil juga puasa kok :)

Janinnya juga hebat kata dokter, naik setengah kilo walaupun juga ikut puasa. Sekarang beratnya sudah sekitar 1kg, 998gram tepatnya. Jadi dokter gak larang saya buat puasa, asal tetap jaga makanan. Jangan kurang dari hari biasa.

Saya sih selama puasa ini, makan besar tetap minimal 3 kali sehari. Pas sahur, buka, dan malam-malam makan lagi. Sambil ngemil juga. Minum yang banyak juga tetep, cuma ya ini paling yang agak susah. Soalnya kalo hari biasanya saya selalu pegang air minum setiap saat, sekarang minumnya di siklus magrib sampai subuh aja, yang mana hanya beberapa jam jika dikurangi waktu tidur. Oh iya, sayur buah dll juga dibanyakin.

Tapi tapi… kali ini berat badan saya naiknya cuma sekilo. Di ambang minimal kenaikan berat badan ibu hamil. Yaaa gak papa deh, asal janinnya sehat ya. Bulan depan nanti target naiknya lebih, biar sesuai hehe.

Jadi, bisa gak ibu hamil puasa?
BISA BANGET.
Asal tetap jaga nutrisi.

Jangan dipaksakan juga. Ibu hamil termasuk yang dibolehkan tidak berpuasa kok, kalau khawatir dengan keadaan dirinya dan/atau janin. Bisa dibayar puasanya nanti di luar Ramadhan. Islam tidak menyulitkan :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s