Jika Wanita Harus Bisa Masak, Apakah Lelaki Juga Harus Bisa Nukang?

​Menjelang hari pernikahan, tentu banyak pikiran-pikiran yang berseliweran di kepala. Nanti bisa ngurus suami gak? Bisa ngurus anak gak? Bisa beresin rumah bener-bener gak? Dan yang paling identik dengan kaum hawa adalah, bisa masak gak?

​Saya sudah mikir yang terakhir sejak jauh-jauh hari sebelum nikah, dan was-wasnya kayak mau UN. Tiap hari kepikiran. Kalo di film kartun, di kepala saya ada awan menggantung bertulis “bisa masak? bisa masak? bisa masak?” ngikutin tiap hari. Yah bisa ditebak lah kenapa. Karena… SAYA GAK BISA MASAK. Huuuuuu *koor satu stadion penuh ibu-ibu senior*

Memang jika melihat penampakan saya yang manis, cantik, feminin dan imut begini, sebagian orang mungkin akan menilai saya adalah jenis perempuan yang hobinya nyungsep di dapur, masak. Tapi, percayalah kalian, dibalik bentuk saya yang manis seperti ini, saya lebih suka kerjaan kasar cowok dibanding cewek.

Dari dulu kecil, saya lebih suka bantu-bantu papah ngaduk semen, nyekop pasir, ngecat rumah, pasang bata press di halaman, ngubek channel tv, betulin kipas angin rusak sampai bongkar-bongkar perkakas elektronik. Yang mana jika berhasil, saya rasanya sangaaaat bahagia. Sejauh ini sih biasanya tetep rusak, makanya namanya bongkar-bongkar, bukan bongkar-pasang. Hehehe *nyengir kuda*

Bahkan di kosan semasa kuliah, saya doyan nukang, masak jarang. Saya sempat ngecat kamar kosan sendiri, trus nambal ventilasi kamar yang bolong, sempat juga nambal lemari kosan yang belakangnya berlubang. Alatnya? Pinjem punya tukang yang kerja di kamar sebelah; gergaji, palu, paku, bahkan serut kayu manual buat nyerut papan tambalan yang kasar. Kursi kayu depan kamar yang hampir reot kakinya juga sempat saya modif kala itu. 😅

Apakah perkara saya anak pertama dan lebih dekat dengan papah makanya jadi gitu? Ah, gak juga. Saya juga bantu-bantu mama masak di dapur kok, cuma rasanya gak se-excited pas kerja kasar. Gak dapat feel-nya. Makanya sampai sekarang ilmu perdapuran saya cetek sekali. Kadang malu sendiri kalo lihat acara MasterChef Junior di tv. Yaolooooh, itu anak habis lahiran apa langsung dilesin tata boga ya sama emaknya? Umur 7 sudah bisa masak macam-macam, kenal berbagai macam bumbu yang beberapa bahkan baru saya tahu. Sedang saya?

Hmm, masak bisa sih.

Masak nasi, goreng ikan, tumis sayur, dan semua masakan yang simpel saya bisa. Tapi kalo sudah masuk ke ranah makanan yang bumbunya banyak, saya bingung. Ngikut resep pun, kadang rasanya jadi aneh. Buat saya yang gak doyanan makan aneh-aneh, resep sederhana yang tinggal cap-cus-serr-jadi gitu sudah lebih dari cukup buat sehari-hari. Ikan goreng + tempe goreng + cah kangkung sudah bikin selera sampai ke maksimal. Bahkan biasanya cuma Pakasam dan Jaruk Tarap, bisa nambah sekian piring lho. Silakan googling bagi yang gak tahu menunya, ini makanan tradisional Banjar.

Faktor lain selain belum dapat feel, mungkin karena jam terbang saya di dapur masih dikit ya? Biasanya malas sih kalo ke dapur. Maunya makan udah jadi aja, hehe. Apalagi kalo bahannya gak lengkap, duuuh tambah malas banget ke pasar. Kalo bahan di rumah lengkap, lumayan menambah kerajinan biasanya. Tapi ya kadang-kadang juga.

Menjelang nikah, saya mulai —telat banget— rajin-rajin ke dapur, sering juga ke pasar. Alhamdulillah karena saat itu sudah resign kerja beberapa bulan sebelum nikah, waktunya jadi agak banyakan. Bisa masak buat makan tiga kali sehari dengan menu beda, kalo lagi rajin. Tapi, karena masaknya sesuai apa yang didoyan, ya teteup masakannya gitu aja. Bikin kue pun, apa yang doyan aja, jadi cuma seputaran kue itu lagiii kue itu lagiiii.

Nah, setelah menikah, kemampuan masak saya yang di level bawah gitu rasanya bikin maluuuuuuu sampai ke ubun-ubun. Memang sih, suami juga gak ribet soal makanan. Ibaratnya nasi pakai tempe aja beliau bisa makan, sama banget kayak saya. Tapi…. sebagai isteri saya malu. Masa masaknya gitu-gitu terus. Alhasil, saya jadi doyan buka-buka web makanan gitu dan baca-baca resepnya. Yang kiranya menarik hati dan bahannya gak ribet banget, saya simpan. Sejauh ini, masih dalam tahap simpan resep, tau deh eksekusinya kapan? Hahaha

Tapi kadang setelah nikah pun, masih ada rasa sungkan kalo mau eksperimen masak sendiri. Karena saya masih numpang di rumah mertua, rasanya gak etis kalo ngasih makan dari resep percobaan. Gimana kalo gak enak? Gimana kalo gagal total? Terkadang, masak biasa sehari-hari aja suka gak enakan karena saya yang suka asin kadang lupa kalo orang rumah gak bisa makan asin. Jadi merasa bersalah 😥 Cari amannya, kalo masak biasanya ngikut resep mertua aja sambil tanya-tanya, meski di hati sebenarnya sudah pengen banget masakin suami pakai resep sendiri, hihi.

Tapi kalo suami bisa pulang cepet dan bisa ke dapur, saya bahagianya tingkat khatulistiwa. Pertanyaaan “Apa yang membuat masak lebih menyenangkan setelah menikah?“, saya sudah ketemu jawabannya.

Bisa masak bareng suami.
Gak penting hasilnya gimana, yang penting rasa bahagianya.

Gak penting makan enaknya, yang penting kenyang berdua.

Jadi semangat belajar masak kalo sama suami. Selain beban kesungkanan ke orang rumah jadi berkurang, suami juga bukan jenis lelaki yang anti-dapur dan minta dilayani saja. Faktanya pengalaman masak beliau selevel bahkan di atas saya, hihi.

Insya Allah, nanti kalo sudah di rumah sendiri, masaknya jadi rajin ya? Aamiin. Sudah kumpul-kumpul resep soalnya, mau eksekusi, hehe.

Lah, kok belum nyambung sama judul ya? Daritadi sisi ceweknya aja yang dibahas.

Gak usah bahas deh, nanya aja. Cowok, calon suami, dan para suami, ada rasa malu juga gak sih kalo gak bisa nukang? Minimal benerin atap bocor deh.

Sekian puluh tahun hidup dengan orang tua, saya disuguhkan sosok papah yang bisa dikatakan serba bisa, meski gak ahli-ahli banget. Seperti saya bilang di atas, kalo cuma urusan nyemen sama ngecat mah biasa ya. Rumah kami, separonya dibikin sendiri sama papah dan sodara-sodaranya. Belakangan, pasang plafon kamar juga pasang sendiri, dibantu saya dan adik-adik dikit-dikit. Karena sering ngerjain apa-apa sendiri, tanpa tukang profesional, peralatan tempur pertukangan pun lumayan lengkap di rumah. Sebut apa aja, insya Allah ada.

Maka akhirnya saya selalu bertanya-tanya, kalo cewek dituntut bisa masak, apa cowok juga malu kalo gak bisa nukang?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s