8 September 2016 : Selamat Datang, Nak

​Alhamdulillah telah lahir putra pertama kami melalui persalinan normal di RSUD H. Damanhuri Barabai.

Kamis, 08 September 2016 / 07 Dzulhijjah 1437

Pukul 18.50 WITA

Berat 3kg

Panjang 49 cm

Menanti Hari H

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya, sejak akhir Agustus saya mengungsi ke rumah orang tua untuk persiapan persalinan. Di sana, karena mama kebetulan bidan, saya mengisi waktu dengan membaca beberapa buku tentang persalinan koleksi mama. Entahlah, dengan belajar dan sekadar tahu teori proses bersalin, saya rasa bisa menambah kesiapan diri lahir dan batin. Belajar teori mengejan, belajar tentang tahapan persalinan, resiko persalinan hingga serba-serbinya yang sebenarnya tidak saya pahami istilah-istilahnya.

Memasuki minggu-minggu terakhir, saya makin sering buang air kecil di tengah malam, karena janin sudah sangat turun/masuk panggul. Jam tidur jadi sedikit terganggu. Biasanya saya terbangun otomatis tanpa alarm di sekitaran jam 23.00, jam 02.00 dan jam 04.00 setiap malamnya karena kebelet pipis.

Hampir setengah bulan terpisah jarak dengan suami, tiap harinya selalu ditanya lewat telpon, “Sudah ada tanda-tanda belum?” oleh beliau. Mama pun, tiap kali saya agak tergesak karena kebelet pipis, beliau tanya, “Kenapa? Kenapa? Sakit perut?”

Saya sendiri tiap hari juga semacam deg-degan menunggu “kapan”-nya. Hari demi hari terlewati, belum ada nyeri sedikit pun sampai genap minggu ke-39.

Tanda Awal

Hari pertama minggu ke-40, alias 39 minggu 1 hari, seperti biasanya dinihari itu saya keluar kamar karena ingin pipis. Bangun dari tempat tidur, kok sudah gak bisa ditahan ya, rasanya merembes basah di celana. Yah, ngompol deh, pikir saya.

Cepat-cepat saya ke WC karena takut tembus. Kan gak lucu umur 20an ngompol di celana, hihi. Sudah sampai WC, kok ada lendir bening kemerahan ya? Lendir campur darah! Tanda awal proses persalinan, saya teringat materi di buku kebidanan mama.

Agak ragu, saya ketuk pintu kamar mama bilang kalo tanda-tandanya sudah muncul. Saat itu jam 2.30, lagi enak-enaknya mama bobo. Beliau yang tadinya bukain pintu sambil merem, wajahnya langsung seger kayak disiram air es.

Nah, cirinya sudah keluar tuh! Sakit kah perutnya? Blablabla

Gak sakit. Gak nyeri. Biasa aja.

Saya diminta mama untuk tidur lagi, katanya biar tenaganya terkumpul buat bersalin nanti. Sementara mama gak balik tidur, katanya perasaannya gak karuan. Beliau bawa cuci pakaian, masak dan bersih-bersih rumah sampai pagi. Suami tidak lupa saya telpon dulu sebelum balik tidur. Disahut dengan ngantuk, maklum masih pagi banget, dan ditanya dengan pertanyaan yang sama dengan yang diajukan mama.

Gak nyeri. Biasa aja.

Akhirnya saya tidur hingga subuh. Bangun terus mandi dan langsung sarapan, jam 5 pagi! Uwoooh, biasanya sarapan paling cepat jam 7. Kata mama mumpung masih bisa makan dan beraktivitas, sebelum nyerinya datang. Nanti kalo sudah dekat waktunya, gak akan bisa ngapa-ngapain lagi, lihat-lihat sekitaran aja gak akan mampu.

Setelah beres makan, mama juga sudah beres kerjaan, akhirnya saya dicek, ternyata baru pembukaan 2. Masih lama, biasanya untuk persalinan pertama kali akan perlu waktu sekitaran satu jam tiap tahapan pembukaannya, lagi-lagi teori di buku yang saya baca. Kata mama palingan nanti ba’da zuhur menuju sore perkiraan lahirannya.

Suami terus kontak, beliau ke kantor dulu sekalian izin buat gak masuk kerja. Sebenarnya form cuti sudah disetujui, langsung ngambil setengah bulan tapi mulai dari tanggal 13 September. Sementara tanggal 12, 11, dan 10 adalah hari libur, jadi rencana awal akan pulkam tanggal 10, hari Sabtu pagi. Ternyata tanggal 8 sudah dapat ‘tiket’ hehe.

Jam 9 akhirnya saya, mama dan papah siap-siap berangkat ke RS. Kenapa ke RS padahal mama bidan? Pertama, mama katanya agak kikuk ngelahirin anak sendiri, mungkin semacam gak tega yaaa. Kedua, karena saya badannya pendek, jadi ada resiko panggul sempit (meski di USG janinnya sudah masuk panggul). Ketiga, fasilitas di RS kan lengkap, jadi kalau habis lahiran bayinya perlu penanganan, bisa langsung ditangani dengan fasilitas yang ada.

Kenapa baru pembukaan 2 sudah ke RS? Yaa biar gak tergesak aja. Hehe.

Proses Bersalin

Sesampainya di RS jam 10 langsung masuk ruang bersalin ditempatkan di bed 3, dicek ternyata baru pembukaan 3. Akhirnya saya disuntik obat (induksi?) jam 11-nya. Saat itu suami baru berangkat dari Pelaihari, sekitar 4 sampai 5 jam perjalanan baru sampai. Di bed 1, mbak yang datangnya barengan saya mulai meringis-ringis nangis. Sementara saya masih haha-hihi ngobrol dengan mama, bolak-balik wc buat pipis padahal darah sudah mulai merembes terus dari jalan lahir. Selama itu saya terus makan roti, makan nasi, minum dan ngobrol seperti biasa sambil terus mendengar mbak di bed 1 meringis-ringis. Saya mikir, ini saya yang belum sakit atau saya memang bisa nahan nyerinya ya? 

Sampai sekitar jam 3 atau 4 sore, saat itu suami sudah datang, dicek bidan lagi, ternyata masih pembukaan 4. Waaaa lama sekali ya? Tapi alhamdulillah memang belum terasa sakit, paling nyeri-nyeri dikit seperti nyeri haid, masih bisa ditahan. Nyerinya juga sebentar, dan jeda antar nyeri cukup lama. Suami di samping sambil ngajak ngobrol, sambil ngajak ketawa. Kadang ngetawain kalo saya agak meringis sambil senyum-senyum. Hihi. Saya ingat orang-orang bilang, kalo lagi nyeri kontraksi jangan dirasa-rasa, apalagi sampai ngeluh atau teriak “aduh aduh” begitu, karena akan makin terasa. Saya coba terus berpikir positif, kalo nyeri saya diam aja sambil coba senyum-senyum sambil terus baca-baca do’a..

Jam 5 sore, akhirnya diinduksi lagi karena pembukaan sangat lama. Sejak obat kedua masuk, nyerinya mulai terasa kuat, durasinya makin panjang dan jedanya makin singkat. Saat itu saya sudah gak bisa duduk, kayak sebelumnya saya anteng aja duduk sambil ngobrol, tapi sudah rebahan meringkuk sambil merem nahan nyeri. Dieeem aja. Bener kata mama, kalo mendekati pembukaan lengkap sudah gak akan bisa lihat-lihat lagi. Subhanallah sakitnya luar biasa, seakan peralihan hidup dan mati. Istighfar dan takbir tanpa henti, kontraksi sambung-menyambung tanpa jeda, saya genggam tangan suami tanpa bisa lihat wajahnya lagi. Kadang bisa buka mata, tapi sudah gak konsen lihat muka suami gimana.

Selang sejam lebih merasakan nyeri kontraksi yang luaaarrr biasa, akhirnya ketuban saya pecah, terasa kayak balon dipecahin gitu, airnya semacam meledak. Suami langsung panggil bidan dan saya diperiksa, ternyata pembukaan sudah lengkap.

“Sudah di permukaan…” kata beliau. Entah apa maksudnya, mungkin kepala janin sudah keliatan di jalan lahir kali ya.

Akhirnya peralatan masuk, beberapa bidan mendekat. Saya diminta ubah posisi ke posisi telentang siap mengejan. Saya ikuti instruksi bidan karena saat itu entah kenapa saya lupa sama sekali semua teori persalinan yang sudah saya baca berkali-kali. Lupa tangan harusnya pegangan ke paha, lupa dagunya harus rapat ke dada saat mengejan, lupa pant*tnya gak boleh diangkat, lupa segalanya.

Dan lagi, benar kata teman-teman yang sudah pernah melahirkan. Ternyata proses pengeluaran bayi sangat singkat, gak ada 10 menit kayaknya. Awalnya saya mengejan mengikuti dorongan alami, satu dua kali ternyata masih belum sanggup. Akhirnya yang ketiga kalinya… blas! Terasa ada yang loncat keluar dari perut saya. Dan… oek oek oek saya dengar suara tangisan bayi. Bayinya ditaruh di perut saya, masya Allah tiba-tiba semua rasa sakit yang tidak terperikan tadi hilang dari ingatan. Begitukah wujudnya, makhluk Allah yang sudah 9 bulan dititipkan di kandungan saya, yang saya dan suami ajak ngobrol tiap hari, yang tubuh kecilnya menendang-nendang dinding perut saya dari dalam. Allahuakbar, begini rasanya jadi seorang ibu. Luar biasa. Suami yang melihat setiap prosesnya hingga bayi kami lahir pun ikut menangis haru. Masya Allah.

Paska Melahirkan

Proses selanjutnya pengeluaran plasenta dan pernak-perniknya. Perut yang seingat saya beberapa menit lalu masih buncit besar, tiba-tiba makin kempes dan terasa kosong. Hihihi saya lupa kalau perut normal saya sebelum hamil setipis itu.

Berikutnya, dijahit! Ternyata tanpa bius yaaa. Melihat bidan dengan tenangnya menjahit di depan mata saya, harusnya normally saya agak ngeri. Tapi saat itu mungkin karena sudah merasakan sakit kontraksi luar biasa, dijahitnya gak berasa. Ada sih sakit-sakit dikit, cuma yaaa gak ada apa-apanya dengan sakit sebelumnya. Saat penjahitan bidan beberapa kali menegur saya untuk gak gerak-gerak. Sebenarnya saya gak gerak, tapi kaki saya gemetar sendiri. Bukan geter-geter kaya menggigil ya, tapi benar-benar gerak kayak ngayun-ngayun kaki, dan itu refleks gerak sendiri tanpa bisa saya kendalikan. Mungkin karena kecapean.

Selesai semua proses, istirahat rebahan sebentar, akhirnya disuruh bidan untuk ‘belajar jalan’, maksudnya gerak-gerak menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Bawa duduk, wuuuh ternyata jahitannya nyeri mak! Geraknya mesti pelan-pelan, mau geser dikit mesti pelan-pelan, takutnya jahitannya robek lagi, hihi.

Malam itu terpaksa harus nginap dulu di RS karena sudah larut. Pertama kali bobo sebelahan dengan anak sendiri, masya Allah. Pertama kali nyusuin, dan masih sangat kikuk sampai dibantu mama. Ke WC pun mau pipis dibantu mama, yang gantiin baju mama, jadi kayak anak kecil lagi.

Oh iya, karena habis pendarahan hebat pas bersalin, geraknya harus pelan dan bertahap biar gak kliyengan. Malam itu kejadian, karena sudah kebelet pipis, habis bangun dan duduk, saya langsung jalan ke WC sama mama. Sampai di WC tiba-tiba saya langsung lemes dan pingsan, di detik-detik akhir sebelim hilang kesadaran, saya masih dengar sayup-sayup mama teriak panggil suami saya. Selanjutnya sudah gak tahu lagi, tiba-tiba sudah di ranjang digotong dan dipeluk suami. Itu kali pertama saya pingsan selama hidup, ternyata memang gak sadar sama sekali.

Yang, istighfar, lihat kakak… lihat kakak…” kalimat itu yang akhirnya bikin saya sadar, perlahan-lahan wajah suami mulai tampak di hadapan. Sebelumnya katanya mata saya kosong. Astaghfirullah. Setelah itu selalu hati-hati kalo mau ubah posisi. Kalau mau jalan, habis rebahan duduk dulu lamaaa, baru berdiri. Takut pingsan lagi.

Hadiah Ulang Tahun

Malam itu tidur dengan dinyanyikan tangisan bayi. Sebentar-sebentar bayinya nangis, sahut-sahutan dengan kamar lainnya, hihihi. Tapi alhamdulillah ditepuk-tepuk dipeluk dikit, bayi saya bobo lagi. Gantian nenangin bayinya dengan mama dan suami, gak nyenyak bobo semuanya.

Lewat tengah malam, memasuki Jum’at tanggal 9, saya sadar itu hari ulang tahun saya yang ke-24. Masya Allah saya baru sadar hadiah ulang tahun saya ada di samping sedang tertidur pulas. Huaaaa terharuuuu, masih takjub ternyata saya sudah punya anak. Alhamdulillah, di umur ke-24 telah lengkap status saya sebagai anak, isteri dan seorang ibu.

Bayi kami juga hadiah ulang tahun ke-25 untuk suami yang kebetulan lahir di bulan yang sama, hanya saja beda tanggal, beliau di tanggal 16, beda seminggu dengan saya. Tak perlu kado lain, tak perlu ucapan lain, bayi ini sangat lebih dari cukup untuk membahagiakan sisa hidup kami, tiap-tiap tahun kami. Alhamdulillah.

Selamat datang, nak.

Kehadiranmu anugerah terbesar bagi umma dan aba. Semoga hidupmu penuh dengan kasih sayang, tumbuh jadi anak yang sholeh, anak berbakti, selalu diberkahi Allah di tiap sisi hidupmu. Aamiin. 

One thought on “8 September 2016 : Selamat Datang, Nak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s