8 September 2016 : Selamat Datang, Nak

​Alhamdulillah telah lahir putra pertama kami melalui persalinan normal di RSUD H. Damanhuri Barabai.

Kamis, 08 September 2016 / 07 Dzulhijjah 1437

Pukul 18.50 WITA

Berat 3kg

Panjang 49 cm

Menanti Hari H

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya, sejak akhir Agustus saya mengungsi ke rumah orang tua untuk persiapan persalinan. Di sana, karena mama kebetulan bidan, saya mengisi waktu dengan membaca beberapa buku tentang persalinan koleksi mama. Entahlah, dengan belajar dan sekadar tahu teori proses bersalin, saya rasa bisa menambah kesiapan diri lahir dan batin. Belajar teori mengejan, belajar tentang tahapan persalinan, resiko persalinan hingga serba-serbinya yang sebenarnya tidak saya pahami istilah-istilahnya.

Memasuki minggu-minggu terakhir, saya makin sering buang air kecil di tengah malam, karena janin sudah sangat turun/masuk panggul. Jam tidur jadi sedikit terganggu. Biasanya saya terbangun otomatis tanpa alarm di sekitaran jam 23.00, jam 02.00 dan jam 04.00 setiap malamnya karena kebelet pipis.

Hampir setengah bulan terpisah jarak dengan suami, tiap harinya selalu ditanya lewat telpon, “Sudah ada tanda-tanda belum?” oleh beliau. Mama pun, tiap kali saya agak tergesak karena kebelet pipis, beliau tanya, “Kenapa? Kenapa? Sakit perut?”

Saya sendiri tiap hari juga semacam deg-degan menunggu “kapan”-nya. Hari demi hari terlewati, belum ada nyeri sedikit pun sampai genap minggu ke-39.

Tanda Awal

Hari pertama minggu ke-40, alias 39 minggu 1 hari, seperti biasanya dinihari itu saya keluar kamar karena ingin pipis. Bangun dari tempat tidur, kok sudah gak bisa ditahan ya, rasanya merembes basah di celana. Yah, ngompol deh, pikir saya.

Cepat-cepat saya ke WC karena takut tembus. Kan gak lucu umur 20an ngompol di celana, hihi. Sudah sampai WC, kok ada lendir bening kemerahan ya? Lendir campur darah! Tanda awal proses persalinan, saya teringat materi di buku kebidanan mama.

Agak ragu, saya ketuk pintu kamar mama bilang kalo tanda-tandanya sudah muncul. Saat itu jam 2.30, lagi enak-enaknya mama bobo. Beliau yang tadinya bukain pintu sambil merem, wajahnya langsung seger kayak disiram air es.

Nah, cirinya sudah keluar tuh! Sakit kah perutnya? Blablabla

Gak sakit. Gak nyeri. Biasa aja.

Saya diminta mama untuk tidur lagi, katanya biar tenaganya terkumpul buat bersalin nanti. Sementara mama gak balik tidur, katanya perasaannya gak karuan. Beliau bawa cuci pakaian, masak dan bersih-bersih rumah sampai pagi. Suami tidak lupa saya telpon dulu sebelum balik tidur. Disahut dengan ngantuk, maklum masih pagi banget, dan ditanya dengan pertanyaan yang sama dengan yang diajukan mama.

Gak nyeri. Biasa aja.

Akhirnya saya tidur hingga subuh. Bangun terus mandi dan langsung sarapan, jam 5 pagi! Uwoooh, biasanya sarapan paling cepat jam 7. Kata mama mumpung masih bisa makan dan beraktivitas, sebelum nyerinya datang. Nanti kalo sudah dekat waktunya, gak akan bisa ngapa-ngapain lagi, lihat-lihat sekitaran aja gak akan mampu.

Setelah beres makan, mama juga sudah beres kerjaan, akhirnya saya dicek, ternyata baru pembukaan 2. Masih lama, biasanya untuk persalinan pertama kali akan perlu waktu sekitaran satu jam tiap tahapan pembukaannya, lagi-lagi teori di buku yang saya baca. Kata mama palingan nanti ba’da zuhur menuju sore perkiraan lahirannya.

Suami terus kontak, beliau ke kantor dulu sekalian izin buat gak masuk kerja. Sebenarnya form cuti sudah disetujui, langsung ngambil setengah bulan tapi mulai dari tanggal 13 September. Sementara tanggal 12, 11, dan 10 adalah hari libur, jadi rencana awal akan pulkam tanggal 10, hari Sabtu pagi. Ternyata tanggal 8 sudah dapat ‘tiket’ hehe.

Jam 9 akhirnya saya, mama dan papah siap-siap berangkat ke RS. Kenapa ke RS padahal mama bidan? Pertama, mama katanya agak kikuk ngelahirin anak sendiri, mungkin semacam gak tega yaaa. Kedua, karena saya badannya pendek, jadi ada resiko panggul sempit (meski di USG janinnya sudah masuk panggul). Ketiga, fasilitas di RS kan lengkap, jadi kalau habis lahiran bayinya perlu penanganan, bisa langsung ditangani dengan fasilitas yang ada.

Kenapa baru pembukaan 2 sudah ke RS? Yaa biar gak tergesak aja. Hehe.

Proses Bersalin

Sesampainya di RS jam 10 langsung masuk ruang bersalin ditempatkan di bed 3, dicek ternyata baru pembukaan 3. Akhirnya saya disuntik obat (induksi?) jam 11-nya. Saat itu suami baru berangkat dari Pelaihari, sekitar 4 sampai 5 jam perjalanan baru sampai. Di bed 1, mbak yang datangnya barengan saya mulai meringis-ringis nangis. Sementara saya masih haha-hihi ngobrol dengan mama, bolak-balik wc buat pipis padahal darah sudah mulai merembes terus dari jalan lahir. Selama itu saya terus makan roti, makan nasi, minum dan ngobrol seperti biasa sambil terus mendengar mbak di bed 1 meringis-ringis. Saya mikir, ini saya yang belum sakit atau saya memang bisa nahan nyerinya ya? 

Sampai sekitar jam 3 atau 4 sore, saat itu suami sudah datang, dicek bidan lagi, ternyata masih pembukaan 4. Waaaa lama sekali ya? Tapi alhamdulillah memang belum terasa sakit, paling nyeri-nyeri dikit seperti nyeri haid, masih bisa ditahan. Nyerinya juga sebentar, dan jeda antar nyeri cukup lama. Suami di samping sambil ngajak ngobrol, sambil ngajak ketawa. Kadang ngetawain kalo saya agak meringis sambil senyum-senyum. Hihi. Saya ingat orang-orang bilang, kalo lagi nyeri kontraksi jangan dirasa-rasa, apalagi sampai ngeluh atau teriak “aduh aduh” begitu, karena akan makin terasa. Saya coba terus berpikir positif, kalo nyeri saya diam aja sambil coba senyum-senyum sambil terus baca-baca do’a..

Jam 5 sore, akhirnya diinduksi lagi karena pembukaan sangat lama. Sejak obat kedua masuk, nyerinya mulai terasa kuat, durasinya makin panjang dan jedanya makin singkat. Saat itu saya sudah gak bisa duduk, kayak sebelumnya saya anteng aja duduk sambil ngobrol, tapi sudah rebahan meringkuk sambil merem nahan nyeri. Dieeem aja. Bener kata mama, kalo mendekati pembukaan lengkap sudah gak akan bisa lihat-lihat lagi. Subhanallah sakitnya luar biasa, seakan peralihan hidup dan mati. Istighfar dan takbir tanpa henti, kontraksi sambung-menyambung tanpa jeda, saya genggam tangan suami tanpa bisa lihat wajahnya lagi. Kadang bisa buka mata, tapi sudah gak konsen lihat muka suami gimana.

Selang sejam lebih merasakan nyeri kontraksi yang luaaarrr biasa, akhirnya ketuban saya pecah, terasa kayak balon dipecahin gitu, airnya semacam meledak. Suami langsung panggil bidan dan saya diperiksa, ternyata pembukaan sudah lengkap.

“Sudah di permukaan…” kata beliau. Entah apa maksudnya, mungkin kepala janin sudah keliatan di jalan lahir kali ya.

Akhirnya peralatan masuk, beberapa bidan mendekat. Saya diminta ubah posisi ke posisi telentang siap mengejan. Saya ikuti instruksi bidan karena saat itu entah kenapa saya lupa sama sekali semua teori persalinan yang sudah saya baca berkali-kali. Lupa tangan harusnya pegangan ke paha, lupa dagunya harus rapat ke dada saat mengejan, lupa pant*tnya gak boleh diangkat, lupa segalanya.

Dan lagi, benar kata teman-teman yang sudah pernah melahirkan. Ternyata proses pengeluaran bayi sangat singkat, gak ada 10 menit kayaknya. Awalnya saya mengejan mengikuti dorongan alami, satu dua kali ternyata masih belum sanggup. Akhirnya yang ketiga kalinya… blas! Terasa ada yang loncat keluar dari perut saya. Dan… oek oek oek saya dengar suara tangisan bayi. Bayinya ditaruh di perut saya, masya Allah tiba-tiba semua rasa sakit yang tidak terperikan tadi hilang dari ingatan. Begitukah wujudnya, makhluk Allah yang sudah 9 bulan dititipkan di kandungan saya, yang saya dan suami ajak ngobrol tiap hari, yang tubuh kecilnya menendang-nendang dinding perut saya dari dalam. Allahuakbar, begini rasanya jadi seorang ibu. Luar biasa. Suami yang melihat setiap prosesnya hingga bayi kami lahir pun ikut menangis haru. Masya Allah.

Paska Melahirkan

Proses selanjutnya pengeluaran plasenta dan pernak-perniknya. Perut yang seingat saya beberapa menit lalu masih buncit besar, tiba-tiba makin kempes dan terasa kosong. Hihihi saya lupa kalau perut normal saya sebelum hamil setipis itu.

Berikutnya, dijahit! Ternyata tanpa bius yaaa. Melihat bidan dengan tenangnya menjahit di depan mata saya, harusnya normally saya agak ngeri. Tapi saat itu mungkin karena sudah merasakan sakit kontraksi luar biasa, dijahitnya gak berasa. Ada sih sakit-sakit dikit, cuma yaaa gak ada apa-apanya dengan sakit sebelumnya. Saat penjahitan bidan beberapa kali menegur saya untuk gak gerak-gerak. Sebenarnya saya gak gerak, tapi kaki saya gemetar sendiri. Bukan geter-geter kaya menggigil ya, tapi benar-benar gerak kayak ngayun-ngayun kaki, dan itu refleks gerak sendiri tanpa bisa saya kendalikan. Mungkin karena kecapean.

Selesai semua proses, istirahat rebahan sebentar, akhirnya disuruh bidan untuk ‘belajar jalan’, maksudnya gerak-gerak menyesuaikan diri dengan keadaan baru. Bawa duduk, wuuuh ternyata jahitannya nyeri mak! Geraknya mesti pelan-pelan, mau geser dikit mesti pelan-pelan, takutnya jahitannya robek lagi, hihi.

Malam itu terpaksa harus nginap dulu di RS karena sudah larut. Pertama kali bobo sebelahan dengan anak sendiri, masya Allah. Pertama kali nyusuin, dan masih sangat kikuk sampai dibantu mama. Ke WC pun mau pipis dibantu mama, yang gantiin baju mama, jadi kayak anak kecil lagi.

Oh iya, karena habis pendarahan hebat pas bersalin, geraknya harus pelan dan bertahap biar gak kliyengan. Malam itu kejadian, karena sudah kebelet pipis, habis bangun dan duduk, saya langsung jalan ke WC sama mama. Sampai di WC tiba-tiba saya langsung lemes dan pingsan, di detik-detik akhir sebelim hilang kesadaran, saya masih dengar sayup-sayup mama teriak panggil suami saya. Selanjutnya sudah gak tahu lagi, tiba-tiba sudah di ranjang digotong dan dipeluk suami. Itu kali pertama saya pingsan selama hidup, ternyata memang gak sadar sama sekali.

Yang, istighfar, lihat kakak… lihat kakak…” kalimat itu yang akhirnya bikin saya sadar, perlahan-lahan wajah suami mulai tampak di hadapan. Sebelumnya katanya mata saya kosong. Astaghfirullah. Setelah itu selalu hati-hati kalo mau ubah posisi. Kalau mau jalan, habis rebahan duduk dulu lamaaa, baru berdiri. Takut pingsan lagi.

Hadiah Ulang Tahun

Malam itu tidur dengan dinyanyikan tangisan bayi. Sebentar-sebentar bayinya nangis, sahut-sahutan dengan kamar lainnya, hihihi. Tapi alhamdulillah ditepuk-tepuk dipeluk dikit, bayi saya bobo lagi. Gantian nenangin bayinya dengan mama dan suami, gak nyenyak bobo semuanya.

Lewat tengah malam, memasuki Jum’at tanggal 9, saya sadar itu hari ulang tahun saya yang ke-24. Masya Allah saya baru sadar hadiah ulang tahun saya ada di samping sedang tertidur pulas. Huaaaa terharuuuu, masih takjub ternyata saya sudah punya anak. Alhamdulillah, di umur ke-24 telah lengkap status saya sebagai anak, isteri dan seorang ibu.

Bayi kami juga hadiah ulang tahun ke-25 untuk suami yang kebetulan lahir di bulan yang sama, hanya saja beda tanggal, beliau di tanggal 16, beda seminggu dengan saya. Tak perlu kado lain, tak perlu ucapan lain, bayi ini sangat lebih dari cukup untuk membahagiakan sisa hidup kami, tiap-tiap tahun kami. Alhamdulillah.

Selamat datang, nak.

Kehadiranmu anugerah terbesar bagi umma dan aba. Semoga hidupmu penuh dengan kasih sayang, tumbuh jadi anak yang sholeh, anak berbakti, selalu diberkahi Allah di tiap sisi hidupmu. Aamiin. 

Hamil 38 Minggu (3 September 2016) : I’m Ready

Melewati bulan ke-9, memasuki bulan September, makin dekat due date, dan satu per satu temen yang hamilnya deketan mulai lahiran, bikin saya mau-gak-mau-mesti-siap-lahir-batin juga. Sejak setengah bulan lalu sudah stay di rumah mama, LDR sebentar sama suami yang mesti kerja, karena di sini keluarga lebih banyak dan lebih deket. Di rumah mertua, di mana selama ini kami numpang hidup sementara, keluarga agak jauhan dan lebih dikit. Dan eh, kayaknya kebanyakan ibu muda kalo lahiran emang mau deket sama orang tua sendiri kan? CMIIW 😁

Memasuki minggu ke-38, artinya janin di kandungan saya sudah masuk kategori cukup bulan. Sejak ini, kapan pun dia mau keluar, insya Allah sudah aman. Makanya sejak di rumah mama, saya sudah cuci-cuci semua pakaian dan perlengkapan buat si bayi. Biar bersih aja gitu, kan di toko pasti banyak tangan yang pegang, meski pakai plastik pembungkus sekali pun. Apa-apa yang kurang juga sudah dilengkapi, setidaknya siap lah untuk hari-hari pertama. Kalau masih ada yang kurang, bisa sambil jalan.

Persiapan

Jadi, yang disiapkan :

  • Tas berisi perlengkapan ibu dan bayi secukupnya. Saya masukin 2pcs per item. Jadi kalo tiba-tiba kontraksi dan mau ke bidan atau RS, tinggal angkut. Cusss.
  • Kartu jaminan kesehatan. Karena punya, ya disiapkan juga, hehe. Pokoknya identitas diri lah, macam KTP dan KK, kali aja kepake.
  • Dana umum (kayak monopoli ya?) alias tabungan persiapan persalinan, jaga-jaga kalau ada biaya tidak terduga . Ini sudah disiapkan sejak awal nikah, dicicil dikit-dikit tiap bulan. Alhamdulillah juga ada bantuan dari ‘dana pensiun‘ saya pas kemarin sempat kerja setahun, lumayan nominalnya. Kalo gak kepake bisa buat kontrak rumah setahun 😍 Hihihi ummanya sudah pengen banget punya rumah sendiri, tiap hari sounding ke janin “nak, lahirannya normal aja yaa, biar tabungannya bisa buat aqiqah sama ngontrak/bikin rumah buat kita” 😂
  • Lahir dan batin. Ini yang gak kalah penting sih. Nguatin diri, mbulatkan tekad biar siap lahir batin. Alhamdulillah, lingkungan sekitar juga dukung dengan terus mendo’akan. Sambil baca-baca juga, belajar teori melahirkan kayak cara mengejan, dll. Lumayan, jadi agak tenang.
  • Diet. DIET??? Iya, saya mesti bisa atur-atur makan nih, kurangi karbo sama gula, kayak yang dibilang dokter tempo hari. Soalnya pas kemarin USG lagi, BBJ sudah 2,8kg, naik sekitar 200 gram, padahal cuma jeda sekitar semingguan dari cek sebelumnya. Hikss, gimana ya? Padahal lapar terus.

    Hmm, ada perasaan gak sabar juga mau lahiran. Mau cepet lihat wajah si baby Z, mirip siapa ya? Umma apa Aba? Tapi yang kerennya, insya Allah bulan lahirannya sama kayak Umma Aba ya, September. Hihi.

    Keajaiban Komunikasi

    Oh iya, kemarin dapat pengetahuan baru dari grup Ibu ASI, pas ada yang tanya tentang janin yang kelilit tali pusar. Katanya, dari yang sudah pengalaman, kalau kita sounding terus ke janin, bisa dilepas sama janinnya sendiri. Jadi inget dulu pas mau USG cek jenis kelamin, sebelum ke dokter saya ajak ngobrol buat jangan nutupin kelaminnya, eh dia nurut. Sekali di scan, langsung ngangkang hihi. Baru sadar the power of ngajak-obrol-janin.

    Akhirnya tiap hari saya bilangin begini:

    “Nak, kalo lagi main, sambil coba dilepasin yaaa lilitan tali pusarnya, biar enak lahirnya. Bagus-bagus posisinya, biar lahirannya gampang. Sehat-sehat trus yaaa.”

    Trus kadang ditambahin juga:

    “Lahirannya normal aja ya, nak. Biar tabungannya bisa buat ngontrak/beli/bikin rumah kita sendiri.” 

    Hihihi.

    Kontraksi Palsu (Braxton Hicks)

    Sebenarnya sampai sekarang masih bingung kontraksi palsu itu yang gimana. Bulan-bulan kemarin sempat nyeri selangkangan  kirain itu kontraksi palsu, tapi katanya itu karena janin mulai turun, masuk panggul.

    Baca-baca, katanya lagi kalau kontraksi palsu itu kayak otot rahim mengeras gitu, jadi kalau dilihat dan dirasa perut jdi kenceng banget, keras. Nah kalau yang gini sebenarnya sudah sering dari trimester 2 apa awal trimester 3 ya, cuma ya sesekali aja.

    Sekarang, memang agak seringan. Apalagi kalau lagi rebahan, tiba-tiba perutnya keras banget. Gak sakit sih, tapi jadi gak enak aja posisinya. Biasanya saya elus-elus, akhirnya lembek sendiri.

    Apa bedanya braxton hicks dengan kontraksi beneran?

    Katanya, karena belum ngerasa sendiri, kalo kontraksi palsu biasanya sebentar, intervalnya lama dan gak teratur, kalau nyeri juga gak sakit banget. Dan akan pulih, kalo dibawa berubah posisi. Di saya, gak sakit sama sekali.

    Kalau sudah kontraksi asli, waktunya lama, intervalnya teratur, dan makin lama makin terasa nyeri, biasanya kerasa dari punggung belakang ke daerah perut depan. Katanya. Katanya, ya. Nanti cerita deh lebih jelasnya kalo sudah ngerasa sendiri.

    Btw, minggu depan mau USG lagi. Berhasil gak yaa soundingnya tentang lilitan? Semoga. Aamiin.

    Jika Wanita Harus Bisa Masak, Apakah Lelaki Juga Harus Bisa Nukang?

    ​Menjelang hari pernikahan, tentu banyak pikiran-pikiran yang berseliweran di kepala. Nanti bisa ngurus suami gak? Bisa ngurus anak gak? Bisa beresin rumah bener-bener gak? Dan yang paling identik dengan kaum hawa adalah, bisa masak gak?

    ​Saya sudah mikir yang terakhir sejak jauh-jauh hari sebelum nikah, dan was-wasnya kayak mau UN. Tiap hari kepikiran. Kalo di film kartun, di kepala saya ada awan menggantung bertulis “bisa masak? bisa masak? bisa masak?” ngikutin tiap hari. Yah bisa ditebak lah kenapa. Karena… SAYA GAK BISA MASAK. Huuuuuu *koor satu stadion penuh ibu-ibu senior*

    Memang jika melihat penampakan saya yang manis, cantik, feminin dan imut begini, sebagian orang mungkin akan menilai saya adalah jenis perempuan yang hobinya nyungsep di dapur, masak. Tapi, percayalah kalian, dibalik bentuk saya yang manis seperti ini, saya lebih suka kerjaan kasar cowok dibanding cewek.

    Dari dulu kecil, saya lebih suka bantu-bantu papah ngaduk semen, nyekop pasir, ngecat rumah, pasang bata press di halaman, ngubek channel tv, betulin kipas angin rusak sampai bongkar-bongkar perkakas elektronik. Yang mana jika berhasil, saya rasanya sangaaaat bahagia. Sejauh ini sih biasanya tetep rusak, makanya namanya bongkar-bongkar, bukan bongkar-pasang. Hehehe *nyengir kuda*

    Bahkan di kosan semasa kuliah, saya doyan nukang, masak jarang. Saya sempat ngecat kamar kosan sendiri, trus nambal ventilasi kamar yang bolong, sempat juga nambal lemari kosan yang belakangnya berlubang. Alatnya? Pinjem punya tukang yang kerja di kamar sebelah; gergaji, palu, paku, bahkan serut kayu manual buat nyerut papan tambalan yang kasar. Kursi kayu depan kamar yang hampir reot kakinya juga sempat saya modif kala itu. 😅

    Apakah perkara saya anak pertama dan lebih dekat dengan papah makanya jadi gitu? Ah, gak juga. Saya juga bantu-bantu mama masak di dapur kok, cuma rasanya gak se-excited pas kerja kasar. Gak dapat feel-nya. Makanya sampai sekarang ilmu perdapuran saya cetek sekali. Kadang malu sendiri kalo lihat acara MasterChef Junior di tv. Yaolooooh, itu anak habis lahiran apa langsung dilesin tata boga ya sama emaknya? Umur 7 sudah bisa masak macam-macam, kenal berbagai macam bumbu yang beberapa bahkan baru saya tahu. Sedang saya?

    Hmm, masak bisa sih.

    Masak nasi, goreng ikan, tumis sayur, dan semua masakan yang simpel saya bisa. Tapi kalo sudah masuk ke ranah makanan yang bumbunya banyak, saya bingung. Ngikut resep pun, kadang rasanya jadi aneh. Buat saya yang gak doyanan makan aneh-aneh, resep sederhana yang tinggal cap-cus-serr-jadi gitu sudah lebih dari cukup buat sehari-hari. Ikan goreng + tempe goreng + cah kangkung sudah bikin selera sampai ke maksimal. Bahkan biasanya cuma Pakasam dan Jaruk Tarap, bisa nambah sekian piring lho. Silakan googling bagi yang gak tahu menunya, ini makanan tradisional Banjar.

    Faktor lain selain belum dapat feel, mungkin karena jam terbang saya di dapur masih dikit ya? Biasanya malas sih kalo ke dapur. Maunya makan udah jadi aja, hehe. Apalagi kalo bahannya gak lengkap, duuuh tambah malas banget ke pasar. Kalo bahan di rumah lengkap, lumayan menambah kerajinan biasanya. Tapi ya kadang-kadang juga.

    Menjelang nikah, saya mulai —telat banget— rajin-rajin ke dapur, sering juga ke pasar. Alhamdulillah karena saat itu sudah resign kerja beberapa bulan sebelum nikah, waktunya jadi agak banyakan. Bisa masak buat makan tiga kali sehari dengan menu beda, kalo lagi rajin. Tapi, karena masaknya sesuai apa yang didoyan, ya teteup masakannya gitu aja. Bikin kue pun, apa yang doyan aja, jadi cuma seputaran kue itu lagiii kue itu lagiiii.

    Nah, setelah menikah, kemampuan masak saya yang di level bawah gitu rasanya bikin maluuuuuuu sampai ke ubun-ubun. Memang sih, suami juga gak ribet soal makanan. Ibaratnya nasi pakai tempe aja beliau bisa makan, sama banget kayak saya. Tapi…. sebagai isteri saya malu. Masa masaknya gitu-gitu terus. Alhasil, saya jadi doyan buka-buka web makanan gitu dan baca-baca resepnya. Yang kiranya menarik hati dan bahannya gak ribet banget, saya simpan. Sejauh ini, masih dalam tahap simpan resep, tau deh eksekusinya kapan? Hahaha

    Tapi kadang setelah nikah pun, masih ada rasa sungkan kalo mau eksperimen masak sendiri. Karena saya masih numpang di rumah mertua, rasanya gak etis kalo ngasih makan dari resep percobaan. Gimana kalo gak enak? Gimana kalo gagal total? Terkadang, masak biasa sehari-hari aja suka gak enakan karena saya yang suka asin kadang lupa kalo orang rumah gak bisa makan asin. Jadi merasa bersalah 😥 Cari amannya, kalo masak biasanya ngikut resep mertua aja sambil tanya-tanya, meski di hati sebenarnya sudah pengen banget masakin suami pakai resep sendiri, hihi.

    Tapi kalo suami bisa pulang cepet dan bisa ke dapur, saya bahagianya tingkat khatulistiwa. Pertanyaaan “Apa yang membuat masak lebih menyenangkan setelah menikah?“, saya sudah ketemu jawabannya.

    Bisa masak bareng suami.
    Gak penting hasilnya gimana, yang penting rasa bahagianya.

    Gak penting makan enaknya, yang penting kenyang berdua.

    Jadi semangat belajar masak kalo sama suami. Selain beban kesungkanan ke orang rumah jadi berkurang, suami juga bukan jenis lelaki yang anti-dapur dan minta dilayani saja. Faktanya pengalaman masak beliau selevel bahkan di atas saya, hihi.

    Insya Allah, nanti kalo sudah di rumah sendiri, masaknya jadi rajin ya? Aamiin. Sudah kumpul-kumpul resep soalnya, mau eksekusi, hehe.

    Lah, kok belum nyambung sama judul ya? Daritadi sisi ceweknya aja yang dibahas.

    Gak usah bahas deh, nanya aja. Cowok, calon suami, dan para suami, ada rasa malu juga gak sih kalo gak bisa nukang? Minimal benerin atap bocor deh.

    Sekian puluh tahun hidup dengan orang tua, saya disuguhkan sosok papah yang bisa dikatakan serba bisa, meski gak ahli-ahli banget. Seperti saya bilang di atas, kalo cuma urusan nyemen sama ngecat mah biasa ya. Rumah kami, separonya dibikin sendiri sama papah dan sodara-sodaranya. Belakangan, pasang plafon kamar juga pasang sendiri, dibantu saya dan adik-adik dikit-dikit. Karena sering ngerjain apa-apa sendiri, tanpa tukang profesional, peralatan tempur pertukangan pun lumayan lengkap di rumah. Sebut apa aja, insya Allah ada.

    Maka akhirnya saya selalu bertanya-tanya, kalo cewek dituntut bisa masak, apa cowok juga malu kalo gak bisa nukang?

    Jadi Spesialis atau Orang Serba Bisa?

    “Lebih bagus ahli (expert) dalam satu bidang, sementara bidang lain tidak mumpuni/tidak bisa sama sekali. Atau bisa (namun tidak ahli) segala bidang secara merata?”

    Menjelang UN SMA 2010 lalu, saya dan beberapa kawan begitu kesulitan dengan salah satu mata pelajaran. Padahal waktu sudah sangat mepet dan kami harus mengejar memahami materi pelajaran 3 tahun dalam waktu yang singkat. Akhirnya kami coba berguru pada seorang teman yang bisa dikatakan jenius dalam pelajaran tersebut. Nasihatnya di akhir pertemuan:

    “Pelajari lebih giat, ulang terus, mantapkan materi yang sudah benar-benar kalian pahami, abaikan saja yang pemahamannya masih di bawah 50%. Tidak perlu paham semuanya. Yang penting, jika keluar soal tentang materi yang kita pahami, kita sudah bisa pastikan bahwa jawaban kita 100% benar. Sisanya, semampunya saja, toh kita sudah punya pegangan nilai dari jawaban-jawaban yang pasti benar tadi. Daripada memaksakan diri memahami semuanya, akhirnya tidak ada materi yang betul-betul mantap, tidak ada jawaban yang kita yakini pasti benar. Semuanya setengah-setengah.”

    Sarannya saya ikuti, alhamdulillah lulus UN dengan nilai yang lumayan untuk mata pelajaran tersebut. Akhirnya, pola belajar seperti ini saya terapkan setiap kali ujian saat kuliah, meskipun tentu saja sebagai mahasiswa saya dituntut untuk memahami semua materi yang diberikan. Tapi setidaknya berhasil untuk memperoleh “yakin lulus” pada setiap ujian yang ada.

    Dari pemikiran ini, saya kemudian menyadari mengapa saat sekolah kebanyakan peringkat kelas didominasi oleh perempuan, namun ketika event khusus misal olimpiade, malah siswa laki-laki yang menonjol? Bersandar pada apa yang dikatakan teman saya, saya pikir ini karena umumnya para siswi mempunyai kemampuan merata pada setiap mata pelajaran, mereka berusaha (memaksakan diri) untuk selalu bisa dalam semua hal. Sementara siswa, lagi-lagi atas pengamatan saya sendiri, umumnya tidak terlalu peduli dengan semuanya, mereka lebih memilih untuk menikmati apa yang mereka suka saja, pelajaran lain yang tidak sesuai minat, mereka abaikan. Sehingga kemudian kita mengenal si Susi sebagai juara kelas, dan si Budi sebagai ahli Matematika.

    Beralih ke kehidupan sebenarnya, hal ini juga berlaku. Perempuan dikenal dengan keahlian multitasking-nya, maka tidak heran jika para ibu mampu mengerjakan beberapa pekerjaan sekaligus, alias mampu beralih fokus secara cepat. Sementara laki-laki, para bapak, umumnya hanya bisa fokus pada satu hal dalam satu waktu. Bahkan saya pernah mendengar, entah ini berdasar penelitian atau sekadar joke, jika laki-laki sedang mengerjakan sesuatu, jangan diajak bicara, karena fokus mereka sedang ke kerjaan mereka, tidak bisa terbagi, dan akhirnya kita terabaikan.

    Menjadi ahli atau menjadi serba bisa secara rata-rata memang punya lebih dan kurangnya masing-masing. Memilih sebagai ahli, kita tentu akan lebih diperhitungkan dan dikenal orang. Kita jadi punya keyword untuk diri sendiri, yang mana ketika orang bertemu dengan keyword tersebut, akan langsung terpikir ke kita, dan sebaliknya. Jadi ciri khas. Kekurangannya, tidak sepenuhnya kekurangan sebenarnya, tentu saja untuk bidang lain kita harus mengandalkan orang lain. Sementara dengan menjadi orang yang serba bisa namun secara rata-rata, kita jadi tahu dengan banyak hal. Tapi, orang tidak akan terlalu mengenal, karena tidak ada yang menonjol dari diri kita.

    Jadi, kita ingin menjadi seorang ahli dalam satu bidang, atau serba bisa namun rata-rata? Jangan jawab menjadi ahli dalam segala bidang lho, kalau begitu saya juga mau 😂

     

    Hamil 36 Minggu (20 Agustus 2016) : ASI, Marmet dan Persiapan Persalinan

    Nggak terasa sudah 9 bulan saya “membawa” makhluk hidup kemana-mana. Dalam hitungan sekian minggu lagi, insya Allah saya akan diizinkan untuk melihat rupanya, dia yang saban hari saya ajak ngobrol, ngajak main, dan jadi sumber kebahagiaan luar biasa di keluarga kecil ini.

    Masya Allah. Mau netes, merembes.

    Dekatnya waktu persalinan membuat saya makin dag dig dig ser. Khawatir, cemas, senang, antusias dan berbagai macam perasaan campur aduk. Saya bahkan sempat bermimpi melahirkan hingga menyusui bayi gara-gara seharian itu belajar tentang ASI dan serba-serbinya, hihi. Mimpi paling riil yang pernah saya alami selama hamil.

    Jadi, setelah bulan kemarin saya cerita tentang beli perlengkapan bayi, masih ada beberapa yang belum dimiliki karena masih ragu itu perlu banget nggak. Salah satunya adalah breastpump alias pompa ASI. Akhirnya saya bertanya lewat facebook, alhamdulillah banyak ibu-ibu muda yang respon. Makasih yaaa jawabannya :)

    Tiap hari, sejak hamil entah kenapa di linimasa medsos selaluuuu yang muncul status ibu-ibu muda tentang bayi, tentang ASI, ASIX, ASIP, MPASI, dan sejenisnya. Memang sih, hamil ini banyak temennya, kebetulan lagi musim nikah angkatan sekitar saya, jadi hamilnya barengan juga. Banyak yang pamer stok ASIP, akhirnya saya penasaran, apa perlu yaa ASIP buat IRT kayak saya? Soalnya teman-teman yang pamer ASIP semuanya ibu pekerja. Makanya rilislah pertanyaan di status di atas.

    Jawabannya?

    Sebagian besar menjawab PERLU, sisanya PERLU BANGET. Hihi sama aja ya.

    Entah itu jawaban untuk pertanyaan yang mana, karena saya baru sadar ada 2 pertanyaan di situ: “perlu pompa ASI?” dan “perlu simpan ASIP?”. Sepemahaman saya sih jawabannya untuk pertanyaan kedua.

    Mbohlah, yang penting saya sudah tangkap beberapa poin dari hasil sharing ibu-ibu kece tersebut.*

    • Hari-hari pertama setelah persalinan, payudara perlu diperah karena biasanya akan terasa penuh dan bengkak. Dan sakit. Oke. Karena bayi belum banyak ngASI, sedangkan produksi ASI sudah banyak, maka dilakukanlah pemerahan. Pemerahan juga bermanfaat agar ASI terus lancar. Tjakep.
    • Stok ASIP perlu meskipun untuk IRT murni, dengan catatan jika nanti diperlukan di saat mendesak, misal ibu sakit atau dalam keadaan nggak bisa menyusui langsung. Tapi dari cerita beberapa ibu, banyak yang ASIPnya nggak terpakai karena bayi lebih sering menyusu langsung. Kata mereka, menyusui langsung lebih membahagiakan. Duh, envy. Soon yaa hehe.
    • Media pemberian ASIP harus diperhatikan, katanya jangan pakai dot karena bisa menyebabkan “bingung puting”, keadaan dimana bayi mulai enggan nyusu langsung karena sudah merasa terbiasa dengan dot. Solusinya, media pemberian ASIP lebih baik pakai sendok, gelas atau cup feeder
    • Pemerahan payudara bisa dengan menggunakan pompa manual atau elektrik, tergantung budget dan kebutuhan. Nah dari diskusi tentang alat perah, akhirnya saya dapat ilmu baru, yaitu perah pakai tangan atau istilahnya marmet.
    • Baiknya ikut komunitas AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). Sejak itu saya langsung gabung grup facebook AIMI Kalsel dan follow semua media sosialnya. Alhamdulillah, dapat ilmu banyak. Nanti ada kelas pertemuan rutin juga katanya buat sharing ilmu.
    • Dan lain-lain

      * mohon maaf jika ada yg gak sesuai, ini murni sepemahaman saya dari hasil sharing teman-teman.

      Dari sini saya akhirnya ambil keputusan untuk nggak beli alat pompa tapi sedia botol atau plastik buat ASIP aja. Saya tertarik dengan marmet dan akhirnya baca-baca beberapa artikel di internet.

      Sambil baca, sambil saya praktekin. Eh ternyata ASI (kolostrum) saya keluar. Bingung, mau senang apa sedih. Senang karena ternyata saya sudah produksi ASI, yang faktanya memang sudah diproduksi payudara sejak trimester dua. Sedih karena takut kolostrumnya habis. Eh, memang bisa habis gitu kalo keluar duluan?

      Katanya, jika dilakukan dengan benar, teknik marmet malah menghasilkan perahan yang lebih banyak dibanding dengan pakai alat pompa. Makanya lagi semangat-semangatnya nih belajar teknik marmet, meski lewat artikel aja.

      Cek Bulanan

      Kemarin Kamis periksa ke dokter lagi. Alhamdulillah, kepala janin sudah masuk banget ke bawah, insya Allah gak berubah posisi lagi. Beratnya sudah sekitar 2600 gram, sesuai dengan ukuran normal, tapi saya diminta dokter untuk atur pola makan. Jangan banyak karbohidrat, jangan banyak gula juga. Karena ibunya kecil, jadi maksimal yaa sekitaran 2800 gram aja lahirnya, di bawah 3kg pokoknya.

      Cepet ya perkembangannya. Padahal setengah bulan kemarin baruuu aja cek pas batuk pilek, beratnya 2200 gram. Ibunya dalam setengah bulan cuma naik 2kg, hihihi. Sampai sekarang dari berat normal sebelum hamil, cuma naik 5 kg. Klo dihitung dari awal hamil, yang sempet turun, total naik 9kg. Tergolong kenaikan di bawah rata-rata sih buat ibu yang kurus. Tapi gak papa lah, asal janin sehat dan selamat.

      Persiapan Persalinan

      Insya Allah besok mau pulkam ke rumah mama, stay di sana buat persiapan lahir. Kata dokter kemarin, kalo keluarnya dalam seminggu ini sudah cukup umur sih. Tapi tetep, berharapnya sesuai HPL aja biar samaan bulan lahirnya sama saya dan suami, di September, hihi.

      Dari kemarin-kemarin sudah rajin jalan tiap pagi, ditemani suami sebelum beliau pergi kerja. Kadang sampai seok-seok jalannya karena nyeri selangkangan makin sering. Tapi belum ada tanda-tanda macam lendir, darah dan nyeri perut sih. Sabar aja yaaa, nak. Kapan waktu kamu mau keluar, insya Allah Umma siap 😘

      Oh iya untuk persalinan, meski LiLA kurang, badan pendek dan kurus, tergolong KEK, saya tetap berharap bisa lahiran normal. Rajin-rajin senam hamil sederhana di rumah, khususnya kegel dan belajar pernapasan yang baik. Karena kata beberapa sodara dan temen, lahiran nornal selalu bisa meski ibu dengan resiko sekalipun, asal dibarengi niat yang benar dan tekad yang kuat. Semoga bisa yaaa. Aamiin.