Hamil 36 Minggu (20 Agustus 2016) : ASI, Marmet dan Persiapan Persalinan

Nggak terasa sudah 9 bulan saya “membawa” makhluk hidup kemana-mana. Dalam hitungan sekian minggu lagi, insya Allah saya akan diizinkan untuk melihat rupanya, dia yang saban hari saya ajak ngobrol, ngajak main, dan jadi sumber kebahagiaan luar biasa di keluarga kecil ini.

Masya Allah. Mau netes, merembes.

Dekatnya waktu persalinan membuat saya makin dag dig dig ser. Khawatir, cemas, senang, antusias dan berbagai macam perasaan campur aduk. Saya bahkan sempat bermimpi melahirkan hingga menyusui bayi gara-gara seharian itu belajar tentang ASI dan serba-serbinya, hihi. Mimpi paling riil yang pernah saya alami selama hamil.

Jadi, setelah bulan kemarin saya cerita tentang beli perlengkapan bayi, masih ada beberapa yang belum dimiliki karena masih ragu itu perlu banget nggak. Salah satunya adalah breastpump alias pompa ASI. Akhirnya saya bertanya lewat facebook, alhamdulillah banyak ibu-ibu muda yang respon. Makasih yaaa jawabannya :)

Tiap hari, sejak hamil entah kenapa di linimasa medsos selaluuuu yang muncul status ibu-ibu muda tentang bayi, tentang ASI, ASIX, ASIP, MPASI, dan sejenisnya. Memang sih, hamil ini banyak temennya, kebetulan lagi musim nikah angkatan sekitar saya, jadi hamilnya barengan juga. Banyak yang pamer stok ASIP, akhirnya saya penasaran, apa perlu yaa ASIP buat IRT kayak saya? Soalnya teman-teman yang pamer ASIP semuanya ibu pekerja. Makanya rilislah pertanyaan di status di atas.

Jawabannya?

Sebagian besar menjawab PERLU, sisanya PERLU BANGET. Hihi sama aja ya.

Entah itu jawaban untuk pertanyaan yang mana, karena saya baru sadar ada 2 pertanyaan di situ: “perlu pompa ASI?” dan “perlu simpan ASIP?”. Sepemahaman saya sih jawabannya untuk pertanyaan kedua.

Mbohlah, yang penting saya sudah tangkap beberapa poin dari hasil sharing ibu-ibu kece tersebut.*

  • Hari-hari pertama setelah persalinan, payudara perlu diperah karena biasanya akan terasa penuh dan bengkak. Dan sakit. Oke. Karena bayi belum banyak ngASI, sedangkan produksi ASI sudah banyak, maka dilakukanlah pemerahan. Pemerahan juga bermanfaat agar ASI terus lancar. Tjakep.
  • Stok ASIP perlu meskipun untuk IRT murni, dengan catatan jika nanti diperlukan di saat mendesak, misal ibu sakit atau dalam keadaan nggak bisa menyusui langsung. Tapi dari cerita beberapa ibu, banyak yang ASIPnya nggak terpakai karena bayi lebih sering menyusu langsung. Kata mereka, menyusui langsung lebih membahagiakan. Duh, envy. Soon yaa hehe.
  • Media pemberian ASIP harus diperhatikan, katanya jangan pakai dot karena bisa menyebabkan “bingung puting”, keadaan dimana bayi mulai enggan nyusu langsung karena sudah merasa terbiasa dengan dot. Solusinya, media pemberian ASIP lebih baik pakai sendok, gelas atau cup feeder
  • Pemerahan payudara bisa dengan menggunakan pompa manual atau elektrik, tergantung budget dan kebutuhan. Nah dari diskusi tentang alat perah, akhirnya saya dapat ilmu baru, yaitu perah pakai tangan atau istilahnya marmet.
  • Baiknya ikut komunitas AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia). Sejak itu saya langsung gabung grup facebook AIMI Kalsel dan follow semua media sosialnya. Alhamdulillah, dapat ilmu banyak. Nanti ada kelas pertemuan rutin juga katanya buat sharing ilmu.
  • Dan lain-lain

    * mohon maaf jika ada yg gak sesuai, ini murni sepemahaman saya dari hasil sharing teman-teman.

    Dari sini saya akhirnya ambil keputusan untuk nggak beli alat pompa tapi sedia botol atau plastik buat ASIP aja. Saya tertarik dengan marmet dan akhirnya baca-baca beberapa artikel di internet.

    Sambil baca, sambil saya praktekin. Eh ternyata ASI (kolostrum) saya keluar. Bingung, mau senang apa sedih. Senang karena ternyata saya sudah produksi ASI, yang faktanya memang sudah diproduksi payudara sejak trimester dua. Sedih karena takut kolostrumnya habis. Eh, memang bisa habis gitu kalo keluar duluan?

    Katanya, jika dilakukan dengan benar, teknik marmet malah menghasilkan perahan yang lebih banyak dibanding dengan pakai alat pompa. Makanya lagi semangat-semangatnya nih belajar teknik marmet, meski lewat artikel aja.

    Cek Bulanan

    Kemarin Kamis periksa ke dokter lagi. Alhamdulillah, kepala janin sudah masuk banget ke bawah, insya Allah gak berubah posisi lagi. Beratnya sudah sekitar 2600 gram, sesuai dengan ukuran normal, tapi saya diminta dokter untuk atur pola makan. Jangan banyak karbohidrat, jangan banyak gula juga. Karena ibunya kecil, jadi maksimal yaa sekitaran 2800 gram aja lahirnya, di bawah 3kg pokoknya.

    Cepet ya perkembangannya. Padahal setengah bulan kemarin baruuu aja cek pas batuk pilek, beratnya 2200 gram. Ibunya dalam setengah bulan cuma naik 2kg, hihihi. Sampai sekarang dari berat normal sebelum hamil, cuma naik 5 kg. Klo dihitung dari awal hamil, yang sempet turun, total naik 9kg. Tergolong kenaikan di bawah rata-rata sih buat ibu yang kurus. Tapi gak papa lah, asal janin sehat dan selamat.

    Persiapan Persalinan

    Insya Allah besok mau pulkam ke rumah mama, stay di sana buat persiapan lahir. Kata dokter kemarin, kalo keluarnya dalam seminggu ini sudah cukup umur sih. Tapi tetep, berharapnya sesuai HPL aja biar samaan bulan lahirnya sama saya dan suami, di September, hihi.

    Dari kemarin-kemarin sudah rajin jalan tiap pagi, ditemani suami sebelum beliau pergi kerja. Kadang sampai seok-seok jalannya karena nyeri selangkangan makin sering. Tapi belum ada tanda-tanda macam lendir, darah dan nyeri perut sih. Sabar aja yaaa, nak. Kapan waktu kamu mau keluar, insya Allah Umma siap 😘

    Oh iya untuk persalinan, meski LiLA kurang, badan pendek dan kurus, tergolong KEK, saya tetap berharap bisa lahiran normal. Rajin-rajin senam hamil sederhana di rumah, khususnya kegel dan belajar pernapasan yang baik. Karena kata beberapa sodara dan temen, lahiran nornal selalu bisa meski ibu dengan resiko sekalipun, asal dibarengi niat yang benar dan tekad yang kuat. Semoga bisa yaaa. Aamiin.

    Hamil 32 Minggu (23 Juli 2016) : Daftar Perlengkapan Bayi

    img_20160713_115544.jpg

    32 weeks! Wohoooo… So happy for having you in my belly, my dear baby Z. Makin terasa geraknya. Makin ngilu nyeri tiap kalinya. Makin sering ke toilet kebelet pipis. Makin susah tidurnya. Makin gede dan gede perutnya. Alhamdulillah, pas cek … Baca lebih lanjut

    Beri peringkat:

    Hamil 28 Minggu (25 Juni 2016): Amankah Berpuasa Saat Hamil?

    Alhamdulillah, sudah 28 minggu. Akhirnya resmi masuk ke trimester terakhir. Gimana rasanya? Eungap. Jadi sok susah napas gitu karena perutnya sudah gedean. Jalan makin ngangkang kayak ibu hamil beneran. Eh emang hamiiiiil hihihi

    Memang bener kaya temen-temen yang sudah duluan hamil, gak usah cemas kemarin dibilang perutnya kecil banget, karena perkembangan perutnya akan mkin terlihat mulai bulan ketujuh. Eh bener! Sekarang makin gede lho perutnya, meski gak segede punya orang. Napas seringnya harus ambil gede-gede, duduk harus tegak biar gak kerasa kelipet perutnya, jongkok udah susah, mau rebahan juga musti hati-hati, salah posisi jadi gak enakan badannya.

    Gerakan Janin Makin Ekstrim
    Makin hari makin kelihatan gerakan janinnya, jadi makin ekstrim sampai perut saya bergelombang. Juga kerasa entah apanya janin gerak ke arah mana, nyentuh dinding perut saya. Suami jadi makin hobi pegang perut buat nunggu respon janinnya. Bahkan, malam pas tidur tangannya di perut saya, katanya buat jagain biar perutnya gak kemana-mana hehe

    Puasa Saat Hamil?
    Setelah kemarin sudah coba puasa, kali ini yakin bisa ikut puasa Ramadhan. Dengan catatan, kalau lemes dan janin kurang gerak, langsung pecahin aja puasanya. Alhamdulillah, sehari dua hari ternyata sanggup, enakeun aja puasanya. Sudah yakin insya Allah tahun ini bisa puasa full tanpa bolong, eh ternyata bolong 2 hari, hehe. Keduanya gara-gara pagi-pagi sudah mual pengen muntah, lemes sama pusing. Akhirnya karena khawatir janinnya kenapa-kenapa, saya bawa makan deh.

    Hari-hari lain sebenarnya juga ada pusing-pusing sama lemesnya, cuma pas sudah sore hari. Jadi karena berasa tanggung, biasanya cuma saya bawa rebahan sambil oles minyak kayu putih. Alhamdulillah dengan cara begitu, bisa tahan sampai magrib.

    Lucunya sih yaaa, tiap sore menjelang ashar biasanya mulai deh serangan tendangan dari dalam perut. Entah janin sudah laper, atau memang jam segitu dia bangun dan jadi aktif banget. Jadi, tiap nyiapin menu buka, sambil geli-geli sendiri ditemani si janin dalam perut.

    image

    Pas kontrol dokter rutin lagi, kali ini sekitaran usia kandungan 26 ke 27 minggu. Alhamdulillah lagi-lagi semuanya baik. Kata dokter, hebat bundanya bisa puasa, padahal biasanya ibu hamil selalu ada kendala. Ah, biasa aja, dok. Temen-temen saya yang hamil juga puasa kok :)

    Janinnya juga hebat kata dokter, naik setengah kilo walaupun juga ikut puasa. Sekarang beratnya sudah sekitar 1kg, 998gram tepatnya. Jadi dokter gak larang saya buat puasa, asal tetap jaga makanan. Jangan kurang dari hari biasa.

    Saya sih selama puasa ini, makan besar tetap minimal 3 kali sehari. Pas sahur, buka, dan malam-malam makan lagi. Sambil ngemil juga. Minum yang banyak juga tetep, cuma ya ini paling yang agak susah. Soalnya kalo hari biasanya saya selalu pegang air minum setiap saat, sekarang minumnya di siklus magrib sampai subuh aja, yang mana hanya beberapa jam jika dikurangi waktu tidur. Oh iya, sayur buah dll juga dibanyakin.

    Tapi tapi… kali ini berat badan saya naiknya cuma sekilo. Di ambang minimal kenaikan berat badan ibu hamil. Yaaa gak papa deh, asal janinnya sehat ya. Bulan depan nanti target naiknya lebih, biar sesuai hehe.

    Jadi, bisa gak ibu hamil puasa?
    BISA BANGET.
    Asal tetap jaga nutrisi.

    Jangan dipaksakan juga. Ibu hamil termasuk yang dibolehkan tidak berpuasa kok, kalau khawatir dengan keadaan dirinya dan/atau janin. Bisa dibayar puasanya nanti di luar Ramadhan. Islam tidak menyulitkan :)

    Hamil 24 Minggu (28 Mei 2016) : Haruskah Cemas Masalah Ukuran Perut?

    Panas ya? Memang bumi sudah sakit keras karena global warming atau saya aja yang belakangan ini suka gerahan? Ya Allah, saya yang dulu gak doyan kipasan karena badan tipis, seringnya kedinginan, sekarang malah sepanjang waktu kipas-kipas. Ternyata ini pengaruh hamil. Jadilah 24 jam kipas angin nyala dalam kamar. Dan (b)untungnya, di bumi saya Kalimantan tercinta yang kayaaa akan hasil bumi batu bara, mati listriknya sering banget. Bahkan ada yang sehari berapa kali, lamaaaa lagi. Berasa anak tiri di rumah sendiri. Kalimantan yang kaya bahan mentah, Kalimantan yang miskin hasil jadi. Kalo sudah mati listrik, bruuuh kayak cacing kepanasan, menggeliat-geliat.

    Nah itu panas fisik. Ternyata panas lainnya juga ada, hati. Hehe.

    Sudah berapa bulan?
    5 bulan.
    Nggak kelihatan ya?
    *grrrrr*

    Baca lebih lanjut

    Hamil 20 Minggu (30 April 2016) : Gerakan Janin

    Postingan ini harusnya jadi satu part dengan yang ini, tapi karena agak panjang dan kemarin saya semacam tidak sabar untuk bercerita, akhirnya postingan tersebut meluncur terlebih dahulu. Jadi kali ini saya akan bercerita tentang kehamilan pada minggu ke 19 dan ke 20 saja.

    Perut Gatal, Awas Stretchmark
    Di akhir minggu ke 18 saya mulai merasakan gatal-gatal di beberapa bagian tubuh. Yang paling sering di sekitaran badan, apalagi bagian perut. Nggak mandi kali? Eh, sekarang sudah rajin mandi kok, hehe. Seperti biasa, jika ada hal baru yang saya rasa, maka saya akan bertanya pada….. google.

    Baca lebih lanjut